Bolang (part 1)

by nuzuli ziadatun ni'mah


Di jaman dulu, aku ini udah mirip banget lho sama si bolang (bocah petualang). Mau gimana lagi, emang dasarnya temen maenku cowok semua. Kakakku satu-satunya adalah cowok yang setiap hari pergi maen. Sementara adekku masih bayi nggak bisa diajakin maen. Yaudah deh, aku ikut kakakku. Lagipula pas itu aku beneran kayak anak cowok. Rambut potong pendek, tinggi sekakakku. Pakaian juga punya kakakku. Udah dikirain kembar sama banyak orang. Bedanya, aku pake anting. Hahaha….

Anak-anak desaku, paling hobi maen di sawah. Kami sering pergi seharian ke sawah buat maen laying-layang. Kalo udah siang, biasanya kita berteduh di gubuk yang ada di tengah sawah. Sayangnya sekarang udah nggak ada lagi…. Kadang-kadang kita bawa makanan ringan ke sawah. Tapi kalo pas lagi nggak bawa, cari aja buah-buahan aneh. Di sawah banyak banget yang begituan.

Oya, yang paling nyenengin tu nyari buah asem. Pohon asem yang ada di tengah sawah di desaku banyak buahnya. Selalu ada lho. Jadi aku suka banget metikin. Sampe sekarang aku nggak tau itu pohon punya sapa. Tapi karena yang lain pada metik, yaudah aku ikutan deh. Hahaha… metiknya juga ngasal. Pokoknya sampe tas plastik yang kami bawa penuh. Trus kami makan sama-sama, dan sisanya dibawa pulang. Akhirnya sebagian buat bumbu masak, sebagian lagi terlupakan hingga jamuran. Kalo udah gitu kami tinggal ngambil bijinya buat main congklak.

Gara-gara pohon asem itulah, akhirnya aku jadi salah satu dari sekian temenku yang jago manjat. Semua pohon di rumahku bahkan udah pernah kupanjat. Dari pohon jambu biji sampe pohon kelapa. Tapi yang pohon kelapa, karena katahuan di tengah jalan, jadinya aku dimarahi habis-habisan sama bapakku. Oya, di depan rumahku sebelum direnovasi dulu ada pohon jambu air yang gedhe. Katanya pohon itu adalah nenek moyangnya sebagian besar pohon jambu di desaku. Ditanemnya pas bapakku masih bayi. Kalo pohonnya lagi berbuah, aku, bapakku, sama kakakku suka manjat bareng-bareng. Trus adekku cuma teriak-teriak dari bawah minta dipetikin. Masih kecil sih, jadi nggak boleh manjat. Kadang-kadang kalo ada temenku yang dateng ke rumah, aku gangguin dari atas pohon. Hohoho…. Jadi kangen. Sayangnya pohonnya udah ditebang buat bikin rumah.

Kalo lagi di rumah temenku, aku sukanya manjat pohon talok—ada yang bilang ceri-cerian. Aku nggak tahu juga kenapa pohonnya bisa gedhe banget. Tapi saking seringnya manjat, aku sampe hapal di luar kepala jalur manjatnya. Bisa sampe muter-muter juga. Tapi akhirnya suatu hari ketahuan sama orangtuanya temenku. Kami kena marah…. Trus nggak pernah manjat lagi.

Sering juga aku dan teman-teman SDku nyari ikan di sungai pinggir sawah. Kalo dapet ikan bagus, biasanya dipelihara. Kalo ikannya gedhe dan kelihatan enak dimakan, kami bakar sambil dibungkus daun. Rasanya nggak buruk-buruk juga sih. Tepatnya, aku udah lupa sama rasanya. Kami juga pernah sekali ngancurin kebun kacang koro—nggak tahu bahasa Indonesianya. Nggak tahu gimana, masalah itu akhirnya bisa terselesaikan dengan baik.

Kalo diinget-inget lagi, masih banyak petualangan aneh dan ‘liar’ yang bisa kuceritakan. Tapi pasti bakal butuh banyak waktu. Waktu masih kecil aja aku bisa bersepeda dengan radius 5 km dari rumahku. Setiap kali bersepeda dengan anak-anak masa kecilku, pasti ada sebuah cerita seru. Sayangnya sekarang udah gedhe. Jadi kalo mau berpetualang udah nggak begitu seru, soalnya udah tahu banyak hal.

Mesti cari tempat baru nih… ^^,