How did We Know Each Other…

by nuzuli ziadatun ni'mah


Takdir adalah sesuatu yang susah banget buat dijelasin. Tapi takdir bener-bener aneh dan mengagumkan. Coba deh, bayangin rantai pertemanan kita dengan orang lain. Mungkin banget lho kalo ternyata kita tuh udah kenal bahkan lama sebelum ketemu. Tapi terus lupa… ^^,

These are the examples:

Gimana aku bisa kenal sama Icha?

Sebelum tahu yang namanya PASIAD, aku sama Icha jelas nggak tahu satu sama lain. Tapi ternyata gara-gara PASIAD kita jadi saling kenal. Anehnya, aku udah banyak denger tentang Icha di SMPku, udah gitu, ternyata sekolah kami SEBELAHAN!! Tapi ternyata kita kenalannya jauh dari daerah asal. Masa tinggalnya sama-sama di Jogja, sekolahnya sebelahan, tapi kenalannya di Tangerang???

Dulu juga pas aku ikut OSN, ternyata aku pernah kenalan sama orang yang sekarang malah jadi temen sekamarku di asrama! How come??

Jadi, ternyata orang ini—anik dan vidiya—adalah temen akrab—kelihatannya—yang selalu barengan kemana-mana. Nah, pas lagi OSN vidiya punya temen sekamar yang asalnya dari Jogja, yang juga temenku, Nana. Trus karena emang dasarnya anak Jogja yang suka keluyuran pas itu, kami sering berkunjung. Terus akhirnya aku berkesempatan kenalan sama vidiya dan anik—kebetulan lagi main ke kamar vidiya. Tapi parahnya, pas ketemu lagi di SMA, aku sama sekali nggak kenal!!! Ingatan jangka panjangku udah ngeror. Akhirnya kami baru nyadar setelah hampir 2 tahun satu kamar di asrama…. Parah banget….

Lebih banyak lagi cerita yang hampir mirip. Tapi ada satu cerita, yang kalo diinget sebetulnya rumit banget.

Dulu di SD tempat kakakku sekolah, ada anak yang pinter banget (maaf ya, nggak enak nyebut nama). Nah, anak ini sering main ke rumahku juga, lumayan sering lah hingga akhirnya aku kenal. Tapi ketika kelas 5 SD, dia pindah ke sekolah lain. Putus sudah komunikasi….

Nah, ternyata, kami bisa ketemu lagi!

Aku pertama kali lihat pas lagi pembinaan OSN. Awalnya aku yakin banget kalo aku kenal sama orang ini, tapi ingatanku emang udah mulai ngeror pas itu, makanya jadi lupa. Saking penasarannya, aku sampai nanya identitasnya ke orang-orang. Dari nama, sekolahnya pas itu, SMPnya, SDnya juga. Tapi sayang otakku rada lamban memprosesnya. Udah gitu, dia ganti nama panggilan lagi….

Akhirnya, pas mau berangkat ke OSNnya, aku memergoki bapakku lagi ngobrol saya ayahnya dia…. Ternyata mereka temen lama!! Barulah pas itu aku inget. Lebih lagi, dia juga temennya kakak kelasku di SMA.

Sumpah deh, rantai pertemanan itu kayak jaring laba-laba!! Tapi setiap kali diinget, pasti bikin ketawa….

Yah, emang kok, kalo dipikir lagi, sebetulnya semua teman kita adalah temannya temannya teman kita…. So, we all are friends…. The difference is just how close we are to them….