Little Extreme

by nuzuli ziadatun ni'mah


Di deket rumahku ada sebuah kolam bekas galian yang dalamnya 3 meter. Waktu itu aku masih 2 tahun, dan adikku baru saja lahir.

Berhubung habis hujan, aku diajakin kakakku buat nyari ikan! (But not truly fishes) Karena masih kecil nggak tau apa-apa, aku sama kakakku ngira kecebong itu ikan (oh, no…). Jadilah kami berdua terkagum-kagum sama ‘ikan-ikan’ itu.

Tentu saja aku yang nggak puas cuma ngeliatin, akhirnya berusaha ngambil. Gimana caranya??? Dipancing dong! Hahaha…. Tapi ya itu, karena masih kecil, aku mancingnya nggak pake alat pancing—meski kalo iya tetep nggak bisa sih. Tapi pake potongan kayu kecil. Sumpah ya, jaman dulu itu, apa-apa keliatan menarik.

Akhirnya saking semangatnya aku ‘mancing’, aku kepleset dan nyebur. Kata kakakku, aku bener-bener sampe tenggelem ngilang dari permukaan. Jelas aja ibuku langsung teriak-teriak histeris. Waktu itu bapakku lagi ngajar, jadi nggak tahu kejadian itu. Untunglah ada tetanggaku yang langsung nyebur ke kolam dan mengangkatku yang udah kembung. Sampai sekarang kolam itu masih ada. Cuman nggak sedalem dulu lagi. Tiap kali aku lewat situ, aku pasti ngebayangin, cuman tetep aja nggak kebayang.

Agak serem juga kalo tahu aku pernah hampir mati tenggelem…. Huhuhu….