Penampakan

by nuzuli ziadatun ni'mah


Dulu pas aku masih SMP, aku pasti ke mesjid kalo shalat magrib sama isya’. Berhubung lumayan jauh ni, aku naik sepeda lewat jalan sebelah barat rumahku. Nah, disekitar rumahku ini, banyak banget yang namanya pohon. Udah berasa di hutan. Di belakang rumah ada rumpun bambu yang lebat bener ditambah sepetak kebun pisang. Di sebelah jalan juga ada rumpun bambu yang batangnya sampai meliuk di atas jalan. Di utara—depan rumah—agak jauhan dikit ada kebon orang yang nggak keurus. Di sebelah timur juga ada kebun nanas punya orang yang nggak keurus. Makanya, banyak banget cerita hantu yang dijejelin ke pikiranku sejak kecil.

Trus, setiap kali aku ke mesjid, aku selalu barengan sama adekku. Karena kita agak penakut dua-duanya, kalo barengan jadi nggak takut. Hohoho…. Tapi malang sekali diriku. Soalnya suatu hari adekku sakit, jadinya aku ke mesjid sendirian. Hah… shalat magrib lancar. Tapi justru pas mau berangkat shalat isya’ agak was-was gitu. Untunglah pas berangkat lancar-lancar aja….

Ternyata, pas pulangnyalah yang di luar dugaanku. Jadi ada jalan aspal jelek gitu di belakang rumahku agak jauhan. Trus kalo mau ke rumahku harus masuk ke jalan kecil—mungkin bisa disebut gang—yang lebarnya nggak nyampe 1 meter. Jadi kalo papasan sama orang, apalagi naik motor, salah satunya harus berhenti. Lebih parah lagi, di jalan inilah, banyak orang di desaku pernah melihat ‘penampakan’. Bahkan kakek nenekku. Udah nggak ada orang, nggak ada rumah lain, nggak ada lampunya lagi. Sepedaku juga nggak berlampu. Jadi matanya harus jeli dan mesti inget betul tikungannya. Bisa-bisa nabrak rumpun bambu yang pastinya bakal nggak enak banget. Nggak kebayang deh!

Akhirnya dengan segenap keberanian, aku mengayuh sepedaku dengan kecepatan paling maksimal anak SMP kelas 2. Di pikiranku aku terus membatin, bentar lagi nyampe. Suddenly, aku merasa ADA YANG LARI DI SAMPINGKU!!! AND IT’S REAL!! Jantungku beneran copot!! Sepedaku langsung kukayuh sekayang-kayangnya. Bayangin, sendirian, lagi takut, di deket rumpun bambu lagi! Ternyata, yang lari ngejar sepedaku itu orang gila yang tinggalnya di rumah deket jalan masuk ke rumahku. Ternyata dia ngikutin aku! Set dah, aku shock banget diikutin kayak gitu!

Itu adalah 10 detik paliiiiiing lama dalam hidupku! Sekarang aku lebih takut dikagetin sama that crazy guy (sampe sekarang dia masih gila soalnya) daripada dihadang hantu!! I AM SERIOUS!!