Yogyakarta (part 2)

by nuzuli ziadatun ni'mah


JOGJA!!!

Jogja adalah sebuah kota kecil super mini yang bisa dikelilingi pinggirannya selama kurang dari satu jam! Kecil banget kan?! (Di sini yang kumaksud kota Jogja yang di dalam ring road)

Tapi, kalo ditelusuri lebih dalam, butuh waktu yang lama juga lho….

Mulai dari yang paling utara ni, ada UGM!!! Universitas yang masuk 5 besar universitas terbaik di Indonesia ini adalah salah satu dari sekian banyak kebanggaan orang Jogja. Banyak orang yang bermimpi untuk kuliah di universitas ini, dan banyak juga yang akhirnya mengurungkan niatnya karena nggak keterima. TAPI, kalo cuma mau jalan-jalan, oke-oke aja tuh. Terlebih buat kalian yang pengen masuk, setidaknya berkunjung buat liat-liat boleh juga. Kalo perlu, wawancarai juga mahasiswanya. Salah satu yang menarik dari bangunan-bangunan di UGM adalah masjidnya! Coba aja kunjungin masjidnya. Arsiterturnya cukup unik ^^.

Buat kenang-kenangan dari UGM, dateng aja ke KOPMA (koperasi mahasiswa) UGM yang ada di Jl. Kaliurang setelah gedung auditorium UGM (kalo dari utara). Kecil sih bangunannya, jadi liat baik-baik ya, jangan sampe kelewatan. Hehehe….

Agak ke selatan jauh-jauh-deket, ada MALIOBORO!!!! Malioboro sebetulnya nama jalannya, cuma karena di kanan-kirinya dijadikan tempat berjualan, akhirnya disebut sesuai dengan nama jalannya. Buat kalian yang suka belanja, Malioboro adalah tempat yang amat sangat tepat buat belanja. Di sini kalian bisa nemuin barang-barang yang super murah. Note: jangan berpenampilan terlalu mencolok!. Soalnya, di Jogja cukup banyak juga lho copetnya. Selain itu, pedagang juga bakalan tahu dan langsung naikin harga barang dagangannya. Jadi pandai-pandailah menawar.

Di jalan Malioboro ini juga ada pasar Beringharjo. Jangan kira pasar ini kayak pasar tradisional yang bau dan becek. Beringharjo adalah pasar terbesar di Jogja. Semua ada di pasar ini. Terutama kalo kalian cari barang grosiran kayak kain. Pasar ini terbagi menjadi 2 bagian. Bagian depan untuk menjual kain, pakaian, tas, sepatu dsb. Sementara di bagian belakangnya untuk menjual makanan ringan dan bumbu-bumbu. Semua makanan ada! Siapin aja tenaga kalo emang mau muter-muter, soalnya pasar ini cukup panjang dan nggak cuma ada satu lantai.

Selangkah ke selatan, ada benteng Vandenberg (kayaknya tulisannya salah). Ini adalah benteng peninggalan Belanda. Bangunan di sekitar benteng ini juga masih bernuansa zaman Belanda. Semuanya serba putih. Jadi terkesan kota tuanya Jogja. Bedanya, bangunannya udah dicat ulang.

Di sebelah benteng ini juga ada yang namanya Shopping. Entah apa namanya, cuman lebih terkenal dengan nama itu. Di sini dijual segala jenis buku. Dari komik sampai contoh skripsi. Dari barang bekas yang jadul banget sampai buku keluaran baru. Harganya juga bisa ditawar. Apalagi kalo beli buku bekas, dengan modal dikit, kalian bisa dapet banyak buku kalo pinter milihnya. Cuma satu sih kekurangannya, panas. Jadi kuat-kuat aja, jangan sampai dehidrasi.

Ke selatan lagi ada Keraton Yogyakarta yang udah dikenal banyak orang. Untuk WNI, masuk ke keraton ini harus membayar 5000 rupiah. Tapi kalo WNA, bayar $1. Bayangin!! Cuma $1 bisa masuk keraton! Murah kan?! Oya, kalo kalian bawa kamera, harus bayar juga. Cuma 1000 perak kok. Nggak mahal kan?! Nah, kalo pengen lebih tahu tentang isi keraton, biasanya di setiap tempat ada abdi dalem (sebutan untuk orang yang bekerja di keraton) yang bakal jawab pertanyaan kalian. Jangan takut bertanya, orang Jogja baik kok! Jangan lupa juga ke alun-alun trus nyobain ngelewatin pohon beringinnya ya….

Nah, kalo pengen beli oleh-oleh khas jogja, minta aja sama abang-abang becak buat nganterin kalian ke pabrik bakpia 25. Deket keraton kok…. Dijamin enak deh. Soalnya bakpia yang ini udah terjamin enak. Sekalian kalo mau bisa juga liat cara buatnya. Yang mau nyari kaos dagadu juga nggak jauh kok. Minta aja sama tukang becaknya buat nganterin…. Tapi kalo yang bener-bener asli, harganya bisa nggak kepikiran. Selangit dah….

Yang modern dikit juga ada. Soalnya di Jogja sekarang ada XXI lho. Jadi kalo mau nonton enak. Atau ke ambarukmo plaza ajah. Yah, meski nggak segedhe PIM, cukup lah karena ukuran kota Jogja yang kecil mungil. Oya, gramedia di Jogja juga gedhe lho. Ada di sebelah selatan UGM. Nggak jauh kok…. Yah, kalo ngomongin yang kayak ginian, masih ada banyak lagi yang nggak bisa kusebutin. Pokoknya ntar kalo udah nyampe Jogja, coba aja jalan-jalan sendiri. Pasti bakal nemu took-toko gedhe di pinggir jalan….

DAN, kalo nggak mau jalan kaki, ada bus trans Jogja!!! Meski nggak segedhe trans Jakarta sih, kan penduduk di Jogja juga dikit…. Bus trans ini punya jalur sendiri-sendiri tapinya. Ada 6 jalur. Jangan sotoy, atau kalian bakalan nyasar. Tanya aja sama Mbak ato Mas yang jaga. Buat mastiin, kalian juga bisa tanya sama kernet bus. Jangan takut-takut ya…. Orang Jogja kan baik…. Hehehe…

Sebagian besar tempat yang bisa dikunjungin di Jogja udah kusebutin di atas. Buat yang nggak suka repot, semua itu udahy cukup nyenengin hati lho…. Tapi kalo masih mau lebih JOGJA, masih banyak yang mesti dikunjungin dan dijelajahi. Jangan cuma diliat doang….

Oke deh, see you in Jogja. Jangan lupa bilang-bilang ya kalo mau ke Jogja. Siap dianter kok….