Bisnis Keluarga

by nuzuli ziadatun ni'mah


Hal ini bermula ketika aku sedang asyik menyelesaikan tas buatanku. Kakakku yang tadinya mengolok-olokku, tiba-tiba mampir ke kamarku dan melihat hasil kerjaku. Lalu terjadilah percakapan:

Shaim                : Mah, (di rumah, aku dipanggil Ni’mah) dah selesai po tasmu?

Aku                    : Iyo lah. Bagus to, hohoho….

Shaim                : Kalo tak jual di bazar gimana?

Aku                    : Ha? Ntar cuma jadi satu. Nggak mungkin aku begadang terus. Stress…

Kami sama-sama terdiam selama beberapa detik. Lalu aku menyeletuk

Aku                    : Jual gantungan kunci aja yuk. Gampang kok buatnya.

Shaim                : Yo! Ntar tak jual di bazar.

Aku                    : Oya! Bener. Ntar kita jualnya murah aja, biar cepet laku. Tapi, kalo nggak laku gimana?

Shaim                : Gampang lah. Kan kenalanku banyak. Jual di kampus juga bisa.

Aku                    : Oke lah!

Akhirnya pagi itu, aku dan kakakku membicarakan bisnis gantungan kunci yang rencananya akan dijual di bazar di pasar malam kecamatanku. Dengan bersemangat kakakku pergi ke kampusnya setelah mencatatan semua bahan yang harus dibeli. Setelah ini, rasanya aku akan sibuk dengan pekerjaan baru membuat gantungan kunci. Bahkan kakakku berniat terus dan berkata dengan bersemangat, “Mah, kamu kuliah di Jogja aja. Ntar kita bikin bisnis keluarga!”

Hahaha…. Anak muda jaman sekarang otak bisnisnya jalan!