Sakit Gigi di Awal Tahun…

by nuzuli ziadatun ni'mah


Aaaakh….

Kesenangan harian bersama cemilan-cemilan itu kayaknya bakal terganggu untuk beberapa hari ini. SAKIT GIGI! Beneran deh, kalo disuruh milih mendingan aku sakit hati daripada sakit gigi.

Setelah bertahun-tahun sejak terakhir kali gigi susuku copot—yang kalo nggak salah inget itu udah lebih dari 10 tahun yang lalu, aku belum pernah lagi ngerasain sakit gigi. Emang sih, kalo udah di atas 17 tahun gigi geraham kita yang paling belakang bakal tumbuh, dan sekarang udah yang ke 3. Padahal dua gigi yang tumbuh lebih awal nggak sesakit ini, tapi yang kali ini PARAH! Bayangin aja, mukaku yang udah kayak apem—jenis makanan di Jawa—jadi makin bulet. Temen-temenku aja bilang gitu, dan sempet dikira lagi makan permen awalnya.

Pagi ini sebetulnya nggak terlalu sakit, tapi sehabis makan pagi, tiba-tiba gigiku jadi sakit. Rasanya pengen gigit sesuatu terus. Sayangnya, setelah aku gigitin sesuatu—cemilan—malah jadi sakit beneran habis itu. Makanya, sepanjang acara makan siang yang harusnya menyenangkan jadi nggak kunikmati. Aku harus makan pelan-pelan, mana makanannya keras lagi. Udah gitu, aku harus ngunyah makanan di deretan gigi sebelah kanan, soalnya yang sakit yang kiri dan biasanya aku ngunyah pake gigi sebelah kiri.

Sampai aku nulis ini di lab computer, gigiku masih sakit. Jadi tulisan ini kutulis dengan penuh perjuangan!

*berhati-hatilah bagi kalian yang belum ber-gigi-geraham 5 biji, soalnya masih bakal ngerasain sakit gigi…