Hidup di Kutub Selatan?

by nuzuli ziadatun ni'mah


Jadi pas kapan gitu aku tiba-tiba kepikiran kan, mungkin nggak orang bisa hidup di kutub selatan? Mungkin ada yang bilang bisa, kalo mengingat di kutub utara juga ada kehidupan. Tapi kalo menurutku kayaknya lebih berat hidup di kutub selatan deh. Lebih dingin.

Coba aja bayangin. Belahan bumi utara kan mengalami musim dingin bulan November sampai Februari. Nah tanggal 1 Januari—yang berarti pertengahan musim dingin, bumi berada paling dekat dengan matahari. Jadi meskipun musim dingin tapi suhu udara bakal naik beberapa derajat. Terus pas bulan Juli ketika belahan utara mengalami musim panas, bumi berada paling jauh dari matahari, jadi suhu menurun beberapa derajat juga. Makanya kalo bulan Juli gitu meskipun musim panas tapi kalo malem dingin banget kan, itu dia alasannya.

Nah, dari situ aja, bisa tau kan gimana kalo di kutub selatan? Belahan bumi selatan sama utara selalu berkebalikan. Jadi kalo utara musim panas, berarti selatan musim dingin yaitu antara bulan Juni sampai Agustus. Padahal bulan Julinya bumi berada paling jauh dari matahari tentu saja tambah dingin. Orang yang tinggal di katulistiwa aja (baca: aku) ngerasa kedinginan kalo malam, gimana rasanya yang tinggal di kutub selatan, bisa-bisa beku.

Jadi setelah mikir itu semua, kayaknya emang terlalu berat hidup di kutub selatan kalo dibandingin sama kutub utara. Akhirnya aku mencoret kutub selatan dari list rumah impian masa depan. Hahahaha…. Banyak gaya banget. >_<”